Pages

Join The Community

Premium WordPress Themes

Kamis, 27 Januari 2011

Luka Sobek

Oke,kali ini gue akan bercerita tentang pengalaman gue waktu masih bocah. Ya mungkin kalo diliat dari judulnya sih agak serem ya, but silahkan disimak dahulu. hehe. Sambil baca bisa juga sambil ngopi ato ngemil ato ngrokok ato apalah terserah lu yang penting PW.

Waktu itu gue masih duduk di kelas 4 SD, yang saat itu gue udah pindah ke tempat kakek nenek gue di Jakarta Selatan. Oke gue mulai ceritanya, jadi tuh cerita begini, waktu itu hari Jumat sekeluarga besar gue sedang mengadakan suatu acara di rumah kakek gue, yang sampe saat ini gue masih ga bisa inget tuh lagi ada acara apaan yak. Acara itu slesai skitar jam 4 sore dan beberapa keluarga yang lain udah pada pulang.

Sekitar jam setengah 5 sore, gue diajak sama om gue buat beli sesuatu di supermarket deket rumah gue naik sepeda motor. Kalo ga salah tuh motor GL Pro yang jadul dah. Eh, tiba-tiba saudara-saudara gue yang masih bocah pengen ngikut sambil ngerengek-rengek dengan muka mereka yang pasang tampang melas. Om gue pun tanpa terpaksa mengajak mereka, tapi bagaimana dengan gue??! Gue agak gak terima aja, yang bener aja itu bocah yang ikut sampe 3 biji. Bujuk buneng, gimana tuh pas naik motornya. Dengan sangat memaksa akhirnya kita, yang berjumlah 5 orang, dapat menaiki tuh motor yang udah umur.

Kami pun berangkat ke supermarket. Di tengah jalan sih tidak terjadi apa-apa. Tapi ketika mau nyampe di supermarket, ko rasanya kaki gue berasa digiling gitu sampe-sampe sandal yang gue pake jatuh di jalan. Saat itu gue cuma mikirin "yaah,sandal gue jatoh.." Sesaat setelah nyampe di supermarket gue langsung buru-buru turun buat ngambil sendal gue yang jatuh. Tapi, apa yang gue lihat? Kaki kiri gue bersimbah DARAH. Gue langsung panik kenapa dengan kaki gue. Orang-orang di sekeliling gue pun langsung menyuruh gue segera pergi ke rumah sakit. Gue bingung saat itu, tapi gue ga merasakan sakit sedikit pun. Dan om gue pun dengan segera membawa gue balik ke rumah.

Setelah samapi di rumah, gue langsung di bawa ke kamar mandi, yang kemudian langsung disiram kaki gue sama om gue. Apa-apaan nih om gue langsung nyiramin air ke kaki gue yang berlumur darah. Dan seketika itu pula gue menjerit sejerit-jeritnya. AAAARRGGGHHH...!!!
sambil mengucurkan air mata, gue teriak histeris karena sakit luka sobek di kaki gue itu. Badan gue langsung lemes sambil menahan sakit yang tak tertahan. Setelah itu gue dibawa ke suatu klinik deket rumah sama kakek dan kakak gue dengan naik mobil. gue di mobil didampingi kakak gue. Di dalam mobil gue masih terus menangis menahan sakit. Gue pun penasaran dengan bentuk luka gue itu. Dan setelah gue lihat lukanya, gue langsung ga kuat liat lukanya. Gue ngeliat dikaki gue itu sobek dengan panjang sekitar 5cm, dengan dagingnya yang berjendol. Gue juga ngeliat samar-samar warna putih di luka gue, apa mungkin itu tulang gue?? Gue terlalu mikirin itu lah.

Di klinik gue langsung di bawa ke dalam ruangan untuk dilakukan operasi. Gue cuma bisa terus menangis. Di dalam ruangan, luka gue dijait sama dokter dengan beberapa suntikan sebelumnya. Setelah operasi, gue merasa agak baikan walaupun masih ngerasa nyeri-nyeri di luka gue. Gue pun akhirnya ke sekolah cuma pake sandal, dan mandi pun kaki gue disarungin pake kantong plastik biar ga basah. Hal ini gue jalanin kurang lebih 3 bulan, yang pada akhirnya jaitan gue dlepas sama dokter. Waktu jaitannya dilepas, gue merasa kaki gue dialirin benang jahit. serr..serr..serr..
Setelah itupun akhirnya gue sudah bisa melakukan aktivitas seperti biasa lagi yang sampe saat ini luka tersebut masih berbekas di kaki gue. Terima kasih Ya Allah, kaki saya masih berfungsi dengan baik.

0 komentar:

Poskan Komentar